Freeport – Lontar Gali Potensi Karya Sastra Lahirkan Penulis Handal Papua

Vice President Corporate Communication PT Freeport Indonesia, Riza Pratama saat memberikan sambutan. (Foto: Ist/SP)

TIMIKA | Tanah Papua memiliki kekayaan ragam budaya dan sastra yang bisa dituliskan. Namun, artikel mengenai Papua belum banyak ditulis di Wikipedia, sebuah situs ensiklopedi daring yang hampir selalu muncul paling atas di laman situs pencari di internet.

Berdasarkan hal tersebut, Yayasan Lontar menggandeng Universitas Cenderawasih, Wikimedia Indonesia dan didukung oleh PT Freeport Indonesia mengadakan pelatihan menulis artikel tentang sastra, budaya dan sejarah Papua di Wikipedia berbahasa Indonesia.

Dengan itu, diadakan pelatihan menulis kreatif bersama Dorothea Rosa Herliany, penulis novel Isinga, Roman Papua yang memenangi Kusala Sastra Khatulistiwa dan Ibiroma Wamla (Andy Tagihuma), penulis dan pendiri Komunitas Sastra Papua.

Acara ini diselenggarakan selama 4 hari berturut-turut yakni tanggal 26-29 Februari 2020 bertempat di Hotel Horison, Kotaraja, Jayapura.

Direktur Eksekutif Yayasan Lontar, Yuli Ismartono, mengatakan minat peserta pelatihan ini cukup tinggi. Pesertanya cukup banyak, bahkan setelah ditutup masih banyak yang menghubungi panitia.

“Namun supaya fokus, jumlah pesertanya dibatasi sehingga dilakukan seleksi. Semoga kami bisa mengadakan acara serupa di beberapa kota lainnya untuk menggali potensi menulis warga Papua," kata Yuli.

John Waromi mengutip “Anak muda Papua tidak menulis itu sama dengan sedang mengubur sejarah dan cerita orang Papua sendiri". 

John Waromi, salah seorang penulis Papua yang telah menerbitkan novel ekologi Papua berjudul “Anggadi Tupa” dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, menjadi pemicu untuk mengadakan pelatihan menulis dan membangkitkan potensi menulis warga Papua sesuai dengan minatnya. 

Riza Pratama, Vice President Corporate Communication PT Freeport Indonesia dalam sambutannya menyampaikan bahwa sejalan dengan komitmen perusahaan untuk berkontribusi dalam peningkatan kapasitas dan kualitas unggul SDM Papua.

Dengan ikut melestarikan dan mempromosikan seni dan budaya Papua, Freeport menggandeng Yayasan Lontar dan Universitas Cendrawasih menyelenggarakan workshop pelatihan menulis untuk menggali potensi karya sastra dan melahirkan penulis-penulis handal dari Papua. 

“Kami sangat mendukung kegiatan ini, kami ingin mendorong lahirnya karya-karya dari Papua yang dapat mendunia. Yayasan Lontar telah mempublikasikan banyak karya-karya terbaik dan berkualitas," katanya.

Ia berharap kegiatan ini mendorong banyak penulis dari Papua untuk melahirkan karya terbaiknya, dan Yayasan Lontar dapat menyeleksi dan menterjemahkannya untuk dapat dipublikasikan secara global. 

Rektor UNCEN, Apolo Safanpo juga menyambut baik kolaborasi untuk kegiatan ini. Sebagai center of excellence di Papua, UNCEN sangat mengapresiasi kolaborasi untuk menggali potensi unggul dalam penulisan karya sastra di Papua. 

"Ada banyak kajian yang telah dilakukan UNCEN yang dapat menjadi referensi tulisan atau karya sastra dari Papua, khususnya kajian Antropologi,” ujarnya. 

Pada pelatihan menulis di Wikipedia, beberapa peserta dosen UNCEN yang mengikuti pelatihan merasakan manfaat dari workshop ini. 

Seorang dosen dari jurusan teknik farmasi yang menjadi peserta workshop menyampaikan ekspresi betapa pentingnya bagi para dosen mendapatkan pelatihan ini untuk dapat menuangkan hasil penelitian yang telah dilakukannya.

Selama 4 hari, pelatihan diikuti oleh mahasiswa, dan masyarakat umum, dengan latar guru, dosen, karyawan, dan anggota komunitas menulis.

"Kami berharap akan semakin banyak tersedia tulisan mengenai Papua yang ditulis oleh warga Papua sendiri sehingga dapat dihasilkan tulisan yang lebih mendalam dan dibaca secara luas," kata Safanpo.

Yayasan Lontar didirikan pada tahun 1987 bertujuan mempromosikan sastra Indonesia di dalam dan luar negeri dengan menerjemahkan dan menerbitkan ke dalam bahasa Inggris. 

Yuli Ismartono mengutip Pramoedya Ananta Toer, “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian. Misi inilah yang diemban Yayasan Lontar untuk mendorong lahirnya tulisan dan karya-karya sastra yang dapat mendunia".

 

Reporter: Sevianto
Editor: Aditra

 

 

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
INFOGRAFI IGbar
BERITA TERKAITbar
BERITA VIRALbar
BERITA UTAMAbar
BERITA PILIHANbar
BERITA POPULERbar