Kenapa Kursi Ketua Umum PSSI Terlalu Seksi?

Rabu, 06 Feb 2019 10:06 WIT
Ilustrasi

JAKARTA | Mundurnya Edy Rahmayadi  dari tampuk jabatan Ketua Umum PSSI (induk tertinggi bola Indonesia) nyatanya memunculkan riak-riak yang lain. Keputusan yang ia ambil membawa angin segar bagi sejumlah kalangan.


Meski Joko Driyono kini melanjutkan kepemimpinan Edy sebagai PLT Ketua Umum PSSI, namun nama-nama dari kalangan politisi seakan berebut start untuk ikut meramaikan bursa calon ketua umum yang baru.


Sebut saja dua tokoh politik seperti Muhaimin Iskandar atau yang sering disapa Cak Imin, serta mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD.


Lewat sejumlah pernyataan mereka di media massa maupun media sosial, publik seperti diisyaratkan akan kesiapan Cak Imin maupun Mahfud MD menduduki kursi nomor satu sepak bola Indonesia tersebut.

 

Tak cuma dari kalangan politisi, nama pengusaha sukses yang juga eks bos besar klub sepak bola Italia Inter Milan, Erick Thohir  menjadi yang paling digadang-gadang dalam bursa pencalonan Ketua Umum PSSI periode 2020-2023 mendatang.


Bayangkan, lewat laman Change.org, tercatat ribuan orang telah menandatangani petisi yang menginginkan sosok Erick Thohir untuk menduduki jabatan Ketua Umum PSSI.


Perebutan kursi nomor satu di PSSI ini nyatanya tak lantas hanya berhenti pada retorika visi misi perbaikan sepak bola yang lebih baik lagi.


Lebih dari itu, apa yang sebenarnya membuat posisi nomor wahid di federasi sepak bola Indonesia ini diperebutkan berbagai kalangan?

Antara Ketum PSSI dan Privilege Seksi

Seperti yang kita tahu, Ketua Umum PSSI bukanlah jabatan yang mendapatkan gaji seperti para staff profesional yang bekerja di bawahnya. Namun jika memang bukan karena gaji, apa yang bisa dinikmati oleh pemangku jabatan tersebut?


Pengamat sepak bola, Tommy Welly mengungkapkan bahwa adanya privilege atau sejumlah keistimewaan bisa menjadi peluang yang seksi untuk dapat dinikmati oleh mereka yang menduduki kursi jabatan itu.


"Akses, fasilitas, itu kan privilege buat ketum," sebut pria yang sering disapa Bung Towel tersebut saat ditemui awak portal berita olahraga INDOSPORT beberapa waktu lalu.


Tak hanya sampai di situ, kompensasi yang datang dari kontrak-kontrak kompetisi, Timnas Indonesia hingga pertandingan-pertandingan internasional. "Itu hal yang mungkin peluang atau potensi yang seksi," ujarnya lagi.


Pada kenyataannya, akses memang menjadi keistimewaan serta pintu 'kemana saja' bagi mereka yang berhasil duduk di posisi teratas PSSI. Terlebih lagi ketika mereka berhubungan dengan pemerintah pusat sekelas Presiden.


Bung Towel mengatakan bahwa posisi serta popularitas mampu membawa seseorang pada tingkatan tertentu, yang kemudian bisa mempermudah orang itu untuk mencapai sejumlah target pribadi.


"Seseorang di posisi tertentu, itu sangat mudah untuk punya relasi, komunikasi, lobi bisnis yang lebih tinggi lagi. Di level-level tertentu, bisa dilihat potensi itu," jelasnya.

Bisa Jadi Kepala Daerah hingga Presiden?

Keistimewaan bukan jadi satu-satunya hal yang ditemukan di balik jabatan Ketua Umum PSSI. Karena dimensi politik rupanya juga turut melingkupi posisi nomor satu di federasi yang pernah dijabat Edy Rahmayadi itu.


Tommy sendiri tak menampik bahwa Ketua Umum PSSI adalah posisi yang strategis dan seksi, terutama bagi mereka yang datang dari kalangan politisi. Itu alasan menurutnya banyak politikus yang belakangan tertarik menduduki posisi itu.


"Mungkin orang awam tidak bisa baca itu. Tapi bagi politikus, mereka bisa membacanya, dari sisi politisnya," ujar Tommy.


"Sepak bola sebagai olahraga bergengsi di Indonesia mampu membawa seorang Ketua Umum PSSI bisa bertemu dan duduk bersama dengan Presiden. Terlebih lagi ketika ada pertandingan internasional yang melibatkan Timnas," lanjutnya.


Popularitas juga turut menjadi nilai plus bagi dimensi politik Ketua Umum PSSI. Hal tersebut diungkapkan oleh Ketua Umum Barisan Sepakbola Rakyat Indonesia (BASRI), Edy Sofyan.


Jabatan Ketua Umum PSSI dinilai mampu membawa seseorang untuk dikenal oleh banyak pihak dari berbagai kalangan, baik mereka yang datang dari tingkat usia muda hingga dewasa sekalipun.


Sebelum Masa Jabatannya Selesai
Menurut Edy, keterkenalan pemangku jabatan tertinggi PSSI tersebut sejalan juga dengan kondisi sepak bola Indonesia yang dikenal sebagai olahraga dengan popularitas tinggi di Tanah Air.


"Dia bisa gunakan alat (itu) sesuai kemana tujuan dia. Apakah dia akan menjadi tokoh politik, kepala daerah, atau puncak dari suatu negara. Itu bisa saja," kata pria yang pernah maju dalam bursa calon Ketua Umum PSSI periode 2017-2020 itu.

Dimensi Ekonomi di Balik Kursi Ketum PSSI

Realitanya, sepak bola Indonesia tetap ambil bagian besar dalam urusan perekonomian maupun bisnis. Hal ini bisa jadi salah satu yang cukup 'menggiurkan' bagi mereka yang hendak memangku posisi Ketua Umum PSSI.


Tommy Welly menilai sepak bola sendiri punya tempat dalam dunia industri olahraga di Indonesia, mengingat popularitas besarnya di tengah masyarakat Tanah Air.


"Industri olahraga kompetisi yang sudah bisa dikomersilkan ya sepak bola, dibandingkan dengan cabang-cabang olahraga lainnya," ujarnya.


Edy Sofyan pun turut membenarkan adanya alasan bisnis yang di samping politik ketika bicara soal apa hal lain yang didapatkan di balik jabatan Ketua Umum PSSI.


Berbeda dengan sejumlah negara lain, bisnis masih ambil bagian dalam lingkungan PSSI. Sayangnya, hingga kini Edy melihat belum ada lembaga yang mampu mengontrol urusan keuangan PSSI.


"Di kita, bisnis. Kenapa? Karena tidak terkontrol. Jadi seenaknya. Ada dana sponsor, ada dana hibah, ada dana dari FIFA, dan sebagainya," ujar Edy.


Dalam urusan kontrol keuangan PSSI, memang hanya bisa dilakukan oleh anggota mereka. Namun kontrol itu hanya dilakukan setahun kali, yakni saat diselenggarakannya Kongres PSSI.


Lantas, apa benar memang tiga hal di atas yang membuat kursi Ketua Umum PSSI menjadi posisi yang strategis dan seksi untuk melancarkan sejumlah pencapaian pribadi?


Yang pasti, semoga segala keistimewaan, baik dalam dimensi politik maupun ekonomi bisnis,  tak lantas membuat visi misi yang digaungkan para calon Ketua Umum PSSI nanti hanya sebatas retorika yang mengambang karena ambisi pribadi.


Kenapa? Karena sepak bola Indonesia kini tengah benar-benar membutuhkan sosok pemimpin yang mampu membawa perubahan serta perbaikan dalam berbagai lini yang ada dalam tubuh PSSI. (Batt/SP) 

Artikel ini telah tayang di indosport.mom dengan judul "Kenapa Kursi Ketua Umum PSSI Terlalu Seksi?"
https://www.indosport.com/sepakbola/20190205/kenapa-kursi-ketua-umum-pssi-terlalu-seksi/bisa-jadi-kepala-daerah-hingga-presiden

Kategori:
Bagikan