Presiden Pimpin Rapat Persiapan PON dan Sepakati Pangkas 10 Cabang Olahraga

Senin, 26 Agu 2019 20:21 WIT
PENGUKURAN | Technical delegate PB PASI melakukan pengukuran lintasan arena Atletik untuk PON di Mimika Sport Complex (MSC), Senin (19/8/19). (Foto: Sevianto/SP)

JAKARTA | Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi dalam konferensi pers di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (26/8), menyatakan cabang olahraga yang akan dipertandingkan pada PON 2020 dipangkas dari 47 cabang menjadi 37 cabang. 

"Tadi diputuskan rasionalisasi cabang olahraga (cabor) dan jumlah pertandingan, memang 47 cabor dan 700-an pertandingan harus dilihat secara utuh, mana yang mungkin dipertandingkan tapi tidak boleh lepas dari Olimpiade karena itu akan dirasionalisasi menjadi 37 cabor," kata Imam.

Didampingi Gubernur Papua Lukas Enembe, Imam menyampaikan pernyataan resmi seusai menghadiri rapat terbatas dipimpin Presiden Joko Widodo dengan topik "Persiapan Penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) dan Peparnas Tahun 2020 di Provinsi Papua".

Ia mengatakan, PON Papua akan disiapkan sedini mungkin didukung para mantan pelaksana Asian Games yaitu INASGOC (Indonesia Asian Games 2018 Organizing Committe) dan INCAPGOC (Indonesia Asian Paralympic Games 2018 Organizing Committe).  

"Teman-teman akan mendampingi Pak Gubernur dan PB PON secara keseluruhan agar PON Papua benar-benar bergengsi di mata dunia," kata Iman.

Meski begitu, Imam belum membeberkan 10 cabang olahraga yang dipangkas tersebut. 

"Kami hanya mengacu sport olympic, kita akan lihat nomor-nomor yang bisa dipertandingkan dan waktunya menjadi Oktober 2020," ungkap Imam.

Awalnya PON 2020 dilangsungkan pada 9-21 September 2020, namun hasil rapat memutuskan digeser  menjadi Oktober 2020.

Gubernur Papua sekaligus Ketua Panitia Besar PON Papua Lukas Enembe mengatakan PON akan diadakan di tiga daerah di provinsi ini.

"Yaitu Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura dan Kabupaten Mimika. Kita fokus melaksanakan PON di situ termasuk jumlah cabor kita kurangi, kita sepakat tetapkan 37 saja dari awalnya 47 cabor," kata Lukas.

Lukas memandang PON 2020 sebagai alat mempersatukan bangsa dan dipastikan akan tetap terlaksana. 

"Intinya PON adalah alat pemersatu bangsa dari Sabang sampai Merauke sehingga orang Papua akan bantu penyelenggaranya dengan mempertemukan 36 ribu atlet dan 'official' di Jayapura," ungkap Lukas.


Sumber: Antara
Editor: Sevianto

 

Kategori:
Bagikan