Ada Kelompok Bawa Aspirasi ke Jakarta, Lemasa-Lemasko: Ayo Bicara Dalam ‘Honai’

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
KONFERENSI PERS | Lemasa-Lemasko menggelar konferensi pers menyikapi berbagai persoalan di lingkup masyarakat adat Amungme dan Kamoro di Timika, Rabu (10/3/2021). (Foto: Sevianto / Seputarpapua)
KONFERENSI PERS | Lemasa-Lemasko menggelar konferensi pers menyikapi berbagai persoalan di lingkup masyarakat adat Amungme dan Kamoro di Timika, Rabu (10/3/2021). (Foto: Sevianto / Seputarpapua)

TIMIKA | Lembaga Musyawarah Adat Suku Amungme (Lemasa) dan Lembaga Musyawarah Adat Suku Kamoro (Lemasko) menegaskan sebagai wadah perjuangan masyarakat adat pemilik hak ulayat di Mimika, Papua.

Dalam konferensi pers di Timika, Rabu (10/3/2021), Lemasa-Lemasko memastikan hingga kini berdiri sebagai lembaga adat yang diakui secara resmi khususnya dalam urusan hak-hak dasar masyarakat Amungme dan Kamoro di PT. Freeport Indonesia (PTFI).

Direktur Lemasa Johnny Stingal Beanal menyebut, pergerakan kelompok tertentu atasnama masyakat adat belakangan ini, jelas telah mencederai lembaga adat Lemasa-Lemasko sebagai wadah yang sah.

“Ada demonstrasi di Freeport, ada pembentukan kelompok atasnama masyarakat dimana-mana. Tapi orang melihat Lemasa pasti bicara orang Amungme, orang melihat Lemasko pasti bicara orang Kamoro,” katanya.

Ia juga menyebut, kini ada kelompok ingin membubarkan Community Development PTFI (mempertanyakan dana 1 persen), dan meminta bernegosiasi dengan Presiden Direktur PTFI Tony Wenas.

“Hal-hal begini, kita sebagai orang Amungme dan Kamoro harga diri itu ada. Kita punya honai (lembaga adat). Jadi mestinya, kalau ada masalah kita duduk sama-sama dalam honai,” kata Johnny.

Karena itu, atasnama lembaga Johnny menyangkal kelompok-kelompok yang kini berangkat ke Jakarta untuk menemui Presdir PTFI atasnama masyarakat adat. Mestinya, menurut dia, jika ada masalah dibicarkan bersama bukan memecah belah masyarakat.

“Bagaimana Freeport, pemerintah, dan kita duduk sama-sama. Kita bicara tentang masa depan Amungme-Kamoro. Kelompok yang berangkat ke Jakarta itu tidak bisa, kecuali jika ada persetujuan dan rekomendasi dari lembaga adat,” kata dia.

Berita Terkait
Video Seputar Papua TV Terbaru
1/10 videos
59 Tim Adu Kuat di Turnamen Bola Voli Kapolres Cup
59 Tim Adu Kuat di Turnamen Bola Voli Kapolres Cup
Wisata Alam Baru di Timika, Ayo dicek!!!!
Wisata Alam Baru di Timika, Ayo dicek!!!!
Empat Kepala Daerah Deklarasikan Provinsi Papua Selatan
Empat Kepala Daerah Deklarasikan Provinsi Papua Selatan
Detik-detik Kontak Tembak Aparat Gabungan TNI Polri dengan KKB di Ilaga
Detik-detik Kontak Tembak Aparat Gabungan TNI Polri dengan KKB di Ilaga
Jenazah Korban Tembak di Puncak Tiba di Timika, Bupati Wandik: Turut Berdukacita
Jenazah Korban Tembak di Puncak Tiba di Timika, Bupati Wandik: Turut Berdukacita
Bupati Puncak Ajak Kelompok Bersenjata Terbuka Agar Konflik Segera Selesai
Bupati Puncak Ajak Kelompok Bersenjata Terbuka Agar Konflik Segera Selesai
Bupati Puncak Ajak Anak Bangsa Doakan Pegunungan Tengah Papua
Bupati Puncak Ajak Anak Bangsa Doakan Pegunungan Tengah Papua
Detik detik Evakuasi Korban Penembakan di Ilaga Papua
Detik detik Evakuasi Korban Penembakan di Ilaga Papua
Seluruh Pemilik Sound System se-Mimika Bergabung, Langit Timika ‘Bergetar’
Seluruh Pemilik Sound System se-Mimika Bergabung, Langit Timika ‘Bergetar’
Prosesi Pemakaman Klemen Tinal | Bupati Puncak Beberkan Penyebab Wafatnya Wakil Gubernur Papua
Prosesi Pemakaman Klemen Tinal | Bupati Puncak Beberkan Penyebab Wafatnya Wakil Gubernur Papua
Baca Juga