Anggaran Dinas Kominfo Kecil, Tahun 2021 Tidak Ada Kegiatan

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Kepala Diskominfo Kabupaten Mimika, Papua, Abraham Kateyau. (Foto: Kristin Rejang/Seputarpapua)
Kepala Diskominfo Kabupaten Mimika, Papua, Abraham Kateyau. (Foto: Kristin Rejang/Seputarpapua)

TIMIKA | Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Mimika, Papua, Abraham Kateyau, menyayangkan anggaran tahun 2021 ini terbilang sangat kecil untuk Diskominfo.

Akibatnya, Diskominfo tidak bisa menjalankan berbagai kegiatan maupun program yang sebelumnya sudah diusulkan dalam Musrenbang.

“Katanya semua kegiatan diarahkan pada yang bersentuhan PON. Sesungguhnya Diskominfo juga berperan sangat besar dalam penyelenggaraan PON, tapi disayangkan karena anggarannya tidak didukung,” kata Abraham saat ditemui di Kantor Pusat Pemerintahan Kabupaten Mimika, Jumat (30/4/2021).

Abraham menjelaskan tahun 2021 ini, Diskominfo hanya diberikan anggaran Rp 2 Miliar yang dana tersebut hanya bisa digunakan sebagai kegiatan rutin seperti membayar pegawai dan honorer serta keperluan ATK.

Dikatakan dirinya sudah sering menyampaikan kondisi tersebut dalam beberapa rapat – rapat.

“Kalau Bupati beliau kan tidak tau, yang harusnya memberikan telaah itu kan ada tim anggaran, mereka yang masuk dalam tim anggaran, namun mereka memberikan telaah kepada pimpinan itu yang salah. Jadi tim anggaran tidak melihat sesungguhnya apa sih hubungan dinas ini untuk penyelenggaraan PON,” tukasnya.

“Akhirnya semena – mena membagi pagu anggaran, seenaknya saja. Jadi apa yang kita musrenbangkan, program yang kita sudah susun, sudah anggarkan tidak diakomodir. Karena mereka tidak mengerti,” lanjutnya.

Sehingga untuk penyelenggaraan PON maupun Pesparawi dirinya mengakui tidak memiliki cukup biaya.

Dirinya hanya berharap nantinya ada dana yang diakomodir dalam ABPD Perubahan.

“Kalau memang bisa dibantu di perubahan yah syukur kepada Allah. Jadi yah begitu sudah kondisi kita. Kita begini – saja kalau misalnya pimpinan panggil kita untuk tanya dan lainnya, saya kasih tau apa adanya,” tuturnya.

Mengenai pemberian sosialisasi terkait PON dan Pesparawi juga, dirinya mencoba memaksimalkan menggunakan dana rutin.

“Kami palingan pakai saja sarana yang ada seperti videotron, mobil keliling. Lainnya tidak bisa dibuat. Karena memang tidak ada anggaran, itupun Kalau rutin sudah tidak bisa memadai terpaksa kami tidak bisa lakukan sosialisasi,” pungkasnya.

Reporter: Kristin Rejang
Editor: Batt
Berita Terkait
Video Seputar Papua TV Terbaru
1/10 videos
59 Tim Adu Kuat di Turnamen Bola Voli Kapolres Cup
59 Tim Adu Kuat di Turnamen Bola Voli Kapolres Cup
Wisata Alam Baru di Timika, Ayo dicek!!!!
Wisata Alam Baru di Timika, Ayo dicek!!!!
Empat Kepala Daerah Deklarasikan Provinsi Papua Selatan
Empat Kepala Daerah Deklarasikan Provinsi Papua Selatan
Detik-detik Kontak Tembak Aparat Gabungan TNI Polri dengan KKB di Ilaga
Detik-detik Kontak Tembak Aparat Gabungan TNI Polri dengan KKB di Ilaga
Jenazah Korban Tembak di Puncak Tiba di Timika, Bupati Wandik: Turut Berdukacita
Jenazah Korban Tembak di Puncak Tiba di Timika, Bupati Wandik: Turut Berdukacita
Bupati Puncak Ajak Kelompok Bersenjata Terbuka Agar Konflik Segera Selesai
Bupati Puncak Ajak Kelompok Bersenjata Terbuka Agar Konflik Segera Selesai
Bupati Puncak Ajak Anak Bangsa Doakan Pegunungan Tengah Papua
Bupati Puncak Ajak Anak Bangsa Doakan Pegunungan Tengah Papua
Detik detik Evakuasi Korban Penembakan di Ilaga Papua
Detik detik Evakuasi Korban Penembakan di Ilaga Papua
Seluruh Pemilik Sound System se-Mimika Bergabung, Langit Timika ‘Bergetar’
Seluruh Pemilik Sound System se-Mimika Bergabung, Langit Timika ‘Bergetar’
Prosesi Pemakaman Klemen Tinal | Bupati Puncak Beberkan Penyebab Wafatnya Wakil Gubernur Papua
Prosesi Pemakaman Klemen Tinal | Bupati Puncak Beberkan Penyebab Wafatnya Wakil Gubernur Papua
Baca Juga