Oknum TNI Serang Polres Jayawijaya, ini Pernyataan Pangdam

Tampak kaca ruang SPKT Polres Jayawijaya yang dirusak. (Foto: Ist)
Tampak kaca ruang SPKT Polres Jayawijaya yang dirusak. (Foto: Ist)

JAYAPURA | Polres Jayawijaya diserang oknum TNI dari Batalyon 756/WMS pada Sabtu (2/3/2024) malam sekitar pukul 20.10 WIT.

Dari data yang dihimpun, sekelompok oknum TNI mendatangi Polres Jayawijaya dengan membawa senjata tajam dan senjata api kemudian merusak Kantor SPKT Polres Jayawijaya.

Akibat penyerangan itu, delapan kaca jendela ruang SPKT pecah, empat kaca ruang Sipropam pecah dan dua kaca jendela ruang kasat lantas pecah akibat lemparan batu.

Advertisements

Penyerangan ini diduga terjadi karena terjadinya keributan di lapangan Futsal Pilamo antara oknum personel 756/WMS dengan masyarakat.

Kapolres Jayawijaya, AKBP Heri Wibowo yang dikonfirmasi membenarkan insiden tersebut. Kapolres mengatakan insiden ini terjadi karena kesalahpahaman.

“Ini karena salah paham, dikira polisi yang pukul (oknum TNI), tapi sudah aman,” katanya ketika dikonfirmasi pada Minggu (4/3/2024) siang.

Senada dengan itu, Pangdam XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Izak Pangemanan saat dikofirmasi mengatakan insiden ini karena kesalahpahaman dari anggota TNI-Polri.

Meski begitu kata Pangdam, pihaknya akan memberikan sanksi kepada oknum anggota TNI yang terlibat penyerangan Mapolres .

“Itu hanya salah paham. Kita sedang periksa semua yang terlibat. Tentunya yang melanggar aturan akan kena sanksi,” tegasnya.

penulis : Firga
editor : Iba

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Seputar Papua. Mari bergabung di Grup Telegram “Seputarpapua.com News”, caranya klik link https://t.me/seputarpapua , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan