seputarpapua.com

Dinas Pendidikan Papua Upayakan 2800 Lebih Guru Honorer Terima BSU

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Kepala Disdik Perpustakaan dan Arsip Daerah Provinsi Papua, Christian Sohilait (Foto: Berti/SP)
Kepala Disdik Perpustakaan dan Arsip Daerah Provinsi Papua, Christian Sohilait (Foto: Berti/SP)

TIMIKA | Dinas Pendidikan, Perpustakaan dan Arsip Daerah (DPPAD) Papua bergerak cepat menyambut Bantuan Subsidi Upah (BSU) dari Pemerintah.

Sekitar 2.834 guru honorer di Papua, bakal diupayakan menerima BSU yang disiapkan Kemendikbud RI.

“Berdasarkan analisis kebutuhan guru, idealnya di Papua per Desember 2019 punya 10.910 tenaga pengajar. Namun kita hanya punya guru PNS 4.472 orang maka Papua kekurangan Guru 6.441,” kata Kepala DPPAD Provinsi Papua Christian Sohilait, di Jayapura seperti dikutip dari Papua.go.id, Minggu (21/11).

Karena kekurangan guru, maka kata Christian, pemerintah merekrut guru honorer yang saat ini berjumlah 2.834.

Menurutnya, 2.834 tenaga pendidik tersebut tersebar di lembaga pendidikan SMU, SMK serta SLB di Papua.

Sementara untuk Paud, TK, SD dan SMP, pihaknya tengah mempersiapkan surat ke kabupaten dan kota di Papua.

“Yang pasti kita sambut baik sekali kebijakan pemerintah membantu guru-guru non PNS kita. Yang paling penting, harapannya adalah semua guru honorer di Papua bisa menerima BSU dan tidak boleh ada yang terabaikan,”ujarnya.

Intinya kata dia, pihaknya akan pelajari kebijakan ini dan mempersiapkan data yang dibutuhkan agar semua terakomodir.

Sebelumnya, pemerintah pusat mewacanakan agar para guru honorer di Indonesia diberikan Bantuan Subsidi Upah (BSU).

Dimana target dari BSU sebanyak 2 juta guru bisa menerima bantuan total anggaran Rp 3,6 triliun tersebut.

Direncanakan jumlah yang bakal diterima setiap guru non PNS sebesar Rp 1,8 juta, yang diberikan pada bulan ini.

Editor: Misba
Berita Terkait
Baca Juga