Di Jayapura Harga Pinang Tembus Rp2 Juta per Karung

Mama Nanda Howay sedang berada di pondok pinangnya. (Foto: Maria Baru-SP/suarapapua)
Mama Nanda Howay sedang berada di pondok pinangnya. (Foto: Maria Baru-SP/suarapapua)

JAYAPURA | Harga pinang di sejumlah pasar di Kota Jayapura, Papua meningkat drastis. Per karung harganya bisa mencapai Rp1 juta hingga Rp2 juta.

Risnawati, salah satu pedagang pinang di Pasar Youtefa mengakui, harga pinang belakangan ini meningkat drastis dari harga sebelumnya.

“Harga Pinang sebelumnya 300 ribu hingga 400 ribu, tapi sekarang 1 karung kecil 1.2 juta, kalau karung yang besar 2 juta. Harga sangat tinggi ini karena musim pinang yang berbuah lagi berkurang, dan juga di tambah dengan cuaca yang tidak menentu, dimana ada hujan dan juga panas,” jelas Risnawati seperti dilansir dari Suarapapua.com, Sabtu (29/8).

Sementara harga sirih cukup normal.

“harga sirih sih tetap saja normal, hanya pinang saja yang akhir-akhir ini sangat mahal,”katanya.

Seorang pembeli pinang di Pasar Youtefa mengakui, harga pinang melonjak karena bukan waktunya musim berbuah, tetapi juga permintaan pasar dari daerah cukup banyak dan tinggi.

IKLAN-TENGAH-berita

Selain itu, warga imigran dari luar lebih menguasai perdagangan Pinang, Sirih dan Kapur karena menjadi primadona. Tetapi juga fenomena lain adalah ketika Pinang dan Sirih habis, para pedagang merajalela ke seluruh kampung dengan membeli langsung di pohon dengan harga yang relatif murah, lalu pergi jual di pasar dengan harga yang mahal.

Ia berharap pemerintah membuat Perda perlindungan orang Papua tentang adat dan budaya, termasuk hasil bumi, seperti Sagu, Pinang, Sirih.

Katanya, pihaknya akan senang ketika pemerintah membuat Perda perlindungan untuk orang Papua.

Sumber: Suarapapua
Editor: Misba Latuapo

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
INFOGRAFI IGbar
BERITA TERKAITbar
BERITA VIRALbar
BERITA UTAMAbar
BERITA PILIHANbar
BERITA POPULERbar