Pemkab Merauke Targetkan PAD 2024 Sebesar Rp169,6 Miliar

Ilustrasi (Foto: Dok Seputarpapua)

MERAUKE | Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Merauke menargetkan Pendapatan Asli Daerah(PAD) 2024 sebesar Rp169,6 miliar. Target tersebut sedikit mengalami kenaikan dari 2023 yang senilai Rp167 miliar.

“Target kita naik karena ada lompatan di pajak BPHTB (Bea Perolehan Hak atas Tanah) dan di pajak restoran, itu yang naik, jadi kalau kita mau kaji dari Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) masih sama,” jelas Kepala Bapenda Merauke Majinur, usai Sosialisasi Perda nomor 4 tahun 2023 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah di Kantor Bupati Merauke, Kamis (25/1/2024).

“Jadi tidak bisa sama ratakan antara satu dengan yang lainnya, karena dia punya wajib pajaknya sendiri, juga perhitungannya sendiri. Kan ada yang permanen maupun ada yang tidak. Kalau yang permanen dulu bayar pajak 200, tahun ini pasti 200. Jadi kan gak mungkin naik,” sambungnya.

Guna menggenjot peningkatan PAD, terang Majinur, Bapenda Kabupaten Merauke gencar melakukan Perda tentang Pajak dan Retribusi yang baru disahkan pada tahun lalu.

Dalam Perda ini, diberitahukan kepada pengusaha galian C, pajak air tanah, reklame, hotel, restoran, tempat hiburan dan pengusaha kelistrikan bahwa ada tambahan dan pencabutan kewenangan serta penurunan tarif pajak.

“Ada satu item pajak yang mengalami kenaikan yakni pajak hiburan. Kenaikan pajak hiburan ini berkisar 25 persen menjadi 40 persen. Kemarin, kita dengar dari Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) pusat sudah ajukan keberatan ke MA,” ucapnya.

Ia pun meminta semua wajib pajak untuk taat kepada aturan yaang ada hingga ada putusan dari MA.

“Kita menunggu keputusan itu, karena di Perda ini kami sudah menyatakan sesuai UU nomor 1 bahwa kenaikan tarif paling rendah 40 persen paling tinggi 75 persen. Jadi memang naik,” kata Majinur.

Dijelaskan lebih lanjut, untuk insentif kepada wajib pajak diberikan kepada wajib pajak BPHTP yang dulunya NPOP (Nilai Pemungutan Objek Pajak) sebesar Rp60 juta, kini naik menjadi Rp80 juta.

“Jadi untuk setiap wajib pajak yang baru melakukan transaksi, baik tukar menukar atau jual beli dan sebagainya. Kalau yang lalu setiap tahun dihitung, untuk sekarang hanya satu kali hitungannya,“ jelas Majinur.

Dia menambahkan, dengan pemberlakuan Perda Nomor 4 tahun 2023 ini, meski beberapa tarif turun, namun perlu dilakukan penggalian potensi pajak, peningkatan SDM sehingga penerimaan pajak daerah tetap tinggi.

“Mengingat, euforia semangat usaha, kunjungan ke tempat wisata dengan adanya Provinsi Papua Selatan cukup tinggi. “2024 ini, target penerimaan PAD Kabupaten Merauke senilai Rp169 miliar,” tandasnya.

penulis : Hendrik Resi
editor : Wan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Seputar Papua. Mari bergabung di Grup Telegram “Seputarpapua.com News”, caranya klik link https://t.me/seputarpapua , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *